Sunday, October 2, 2011

Buat Amirah: PMR Ujian Kesabaran

Bismillahirrahmanirrahim..

Agak lama saya tak menulis. Kesebokan dan keterbatasan waktu yang ada membuatkan saya tidak mampu untuk mencuri masa yang ada. Banyak agenda dan perkara yang perlu saya dahulukan. Kedapatan sahabat yang merajuk kerana katanya saya sukar dihubungi. Adakah saya telah berubah sikap daripada seorang yang peramah menjadi orang yang pendiam atau sombong diri. Alhamdulillah apabila muhasabah diri, rasanya sifat sombong dan angkuh bukan nya ada dalam diri ini. Pastinya, mungkin silap persepsi atau interpretasi kerana saya sama seperti dahulu berasal dari kampung yang telah melalui kehidupan yang penuh liku.

Pada pandangan mata kasar, senyuman yang sentiasa mengukir melambangkan kegembiraan, kebahagian dan ketenangan. Sebagai manusia dalam melayari kehidupan kita tidak dapat lari daripada ujian. Yang membezaan kita adalah bagaimana kta berhadapan dengan ujian tersebut, kaedah mengatasinya dan seterusnya keyakinan diri bahawa setiap masalah ada jalan penyelesaiannya, setiap ujian ada hikmah disebaliknya dan setiap kesabaran pasti akan dapat nikmatnya. Ya saya sendiri tidak terkecuali, masalah dan ujian sering melanda..Alhamdulillah segalanya masih mampu dihadapi berkat sokongan mereka yang ikhlas bersama saya.

Kesebokan tugas di pejabat memerlukan perancangan yang rapi supaya segala tugas dapat dilaksanakan dalam tempoh masa yang ditetapkan. Selain itu, tugasan rumah tangga perlu dibereskan kerana sebagai isteri dan ibu pastinya tanggungjawab tersebut perlu disempurnakan. Pagi tadi anak bongsu saya Amirah bersuara” ummi ..masa periksaan PMR nanti..kalau masak kurangkan minyak..cikgu cakap jangan makan makanan yang di beli..ummi ambik cuti ya..boleh hantar dan ambik Aby nanti”..terdiam saya memikirkan permohonan anak tersayang. Sebenarnya ..memang mejadi kebiasaan saya akan bercuti apabila anak-anak menduduki peperiksaan.. Saya ingin memastikan anak saya selamat sampai ke sekolah, dan seterus menjemput pulang apabila tamat peperiksaan. Paling penting doa restu turut diiringkan.

Sebenarnya anak-anak saya sedari kecil boleh di bilang dengan jari makan di kedai. Mereka mahukan saya menyediakan makanan untuk mereka baik sarapan pagi mahupun makan malam.. Oleh itu, setiap hari seawal jam 4.00 pagi saya telah bangun untuk memastikan tanggungjawab sebagai hamba Allah dapat dilaksanakan di samping tidak lupa memastikan segala keperluan keluarga telah tersedia sebelum saya ke tempat keja. Jiran pastinya faham dengan rutin kehidupan saya..jam 5.30 pagi sudah kedengaran keriuhan suara anak saya yang bersembang sambil makan. Saya amat teruja melihatkan anak-anak sudah berada di meja..membuka tudung saji pastinya ingin menjamah masakan ummi. Hati saya menjadi puas, melihat anak-anak makan berselera, rasa penat tidak terasa kerana anak-anak sentiasa menghargai apa yang ada.

Kadang kala saya terkenang emak di kampung. Pada zaman persekolahan saya..perkara yang sama juga dilakukan oleh emak..bangun seawal pukul 3.00 pagi untuk menyediakan sarapan buat bekalan anak-anak kerana pada waktu itu kami adik beradik tidak ada duit belanja, kemiskinan keluarga ..hanya bekalan yang kami bawa..untuk ke kantin kami tak merasa..dari kejauhan kami hanya memandang sahaja. Alhamdulillah anak-anak emak semua berjaya..dan saya lihat raut wajah emak begitu ceria.. tumpang gembira kerana emak kini dijaga dan dipelihara kerana ayah sudah tiada. Jasa ibu tiada tandingannya.

Sungguh tidak saya sangka, kini saya pula melakukan tugas yang sama. Pastinya ramai yang tidak menyangka, sekiranya saya tidak bertugas luar, anak-anak tidak pernah makan di luar..hatta anak bujang saya, apabila lapar sanggup pulang ke rumah untuk menjamu selera. Alhamdulillah, walaupun sebok bekerja, dapat juga menyediakan juadah untuk keluarga..walaupun masakannya tidak seberapa tetapi cukuplah bagi saya sekiranya anak-anak suka. Itulah yang mampu saya lakukan untuk keluarga kerana saya tidak mahu dianggap mengabaikan urusan rumahtangga dek kerana kesebokan bekerja.

Untuk anakku Amirah..usah risau sayang..minggu hadapan ummi akan luangkan masa untuk bersama Mira sentiasa..doa mengiringi..moga segala usaha Mirah selama ini akan diberkati dan membuahkan hasil. Ummi harapkan Mira sabar..anak ummi telah berusaha sedaya upaya..usah gentar..bagi Ummi rezki Mira tetap ada..tawakkal sahaja..ummi tidak memaksa kerana ummi faham anak ummi sungguh rajin berusaha..elak dari rasa tertekan..kesihatan perlu di pelihara ummi redha dan menerima segalanya. Ummi sangat sayangkan Mira..Ingat Allah sentiasa…yakinlah segalanya adalah atas keizinan-Nya jua.

Bertemu lagi…

4 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Terima kasih ummi.. sayang ummi selamanya.. Doakan dapat A dalam PMR.. amin.. Semoga sihat yea..

    ReplyDelete
  3. anak saya pun baru selesai menduduki PMR..hati ibu ni Tuhan saja yg tahu..dia relax jer..

    ReplyDelete
  4. semoga Amirah berjaya mendapat semua A dalam PMR2011.. Aminn :D


    Dr Mai, bila nak story kisah sedih tu? (masa kursus Intervensi HLP 2011 Dynasty)

    ReplyDelete