Saturday, July 3, 2010

Ujian Kita Berbeza

Bismillahirrahmanirrahim…

Ujian merupakan pendidikan dalam diam kerana di dalamnya terkandung seribu pengalaman. Apabila bersama-sama teman pelbagai cerita kedengaran. Setiap kita mempunyai masalah, dugaan serta ujian yang berbeza. Ujian sebenarnya untuk menilai diri sejauh mana kita mampu menghadapinya. Kadang kala kita hanya memikirkan kesusahan dan kesulitan diri sendiri menyebabkan kita membawa diri kerana mahu menyendiri. Setiap masalah perlu segera diatasi, sekiranya tidak berkemampuan untuk menghadapinya, carilah sahabat sejati yang boleh dipercayai untuk berkongsi, agar ringanlah sikit bebanan yang dideritai.

Alangkah baiknya, kalau kita tidak membandingkan diri kita dengan orang yang lebih hebat seandainya ianya menyebabkan jiwa dan hati kita tidak memperoleh ketenteraman dan ketenangan. Perasaan melonjak untuk bersama mengejar kemewahan, kesenangan dan kekayaan sehingga haram halal sanggup diketepikan. Ya, mungkin kita resah kerana tidak mendapat rumah besar, tetapi sahabat kita yang lain pula gelisah kerana hidup merata tiada tempat tinggal. Kita mungkin terasa malu dan rendah diri kerana hanya mampu milki WAJA dan tidak berkereta Mercedes, walhal ada orang lain yang hanya mampu menaiki bas dan teksi. Usah bersedih kerana di rumah tidak ada pinggan mangkuk vantage dan juga corelle, kerana kedapatan orang lain yang meraih simpati untuk mendapatkan pinggan mangkuk plastik sahaja. Kita amat risau kalau lauk ayam tidak disaji, tetapi ada yang tidur tidak lena memikirkan di mana hendak dicari nasi. Apabila sudah ada anak lelaki sedih pula kerana tiada anak perempuan lagi, sedangkan kedapatan sahabat kita yang berubat di sana sini kerana belum mendapat zuriat idaman hati. Alhamdulillah syukur kerana rumahtangga kita bahagia sedangkan kedapatan keluarga yang porak peranda anak-anak terpisah daripada ibu dan bapa. Begitulah diri kita, bahayanya kalau kehendak dan kemahuan diri sentiasa ingin dituruti, sehingga terlupa semua keperluan hidup telah dimiliki tetapi sentiasa merasakan tak cukup lagi.

Ujian hidup bukan setakat kesusahan dan kemiskinan, kekayaan dan kemewahan juga merupakan satu ujian. Kekayaan dan kesenangan yang dimilki bersertakan tinggi budi dan kaya hati pastinya dapat memakmurkan alam ini. Rezeki yang dimiliki tidak lupa untuk dikongsi. Zakat dikeluarkan, sumbangan dan sedekah juga sentiasa dihulurkan. Semakin memberi semakin menjadi, bertambahlah Allah murahkan rezeki. Alhamdulullillah jiwa orang berada yang sebegini hidupnya penuh dengan kesyukuran dan kerendahan diri. Peribadi dan peri laku Abdurrahman bin Auf dijadikan panduan dan teladan. Abdurrahman memiliki kekayaan dan juga harta tetapi kehidupannya amatlah sederhana, bersedekahnya ia tidak terkira kerana beliau menyedari kekayaan yang dimiliki adalah ujian hidup buat dirinya. Abdurrahman tidak mahu menjadi hamba harta tetapi kehambaannya hanya pada Allah Yang Maha Kuasa.

Firman Allah SWT; “Apakah manusia menyangka ia akan dibiarkan begitu sahaja dengan pengakuan kami telah beriman, sedangkan mereka belum diuji” (Surah al-Ankabut:2).

Apabila kematian menjemput kita, tinggallah segala harta benda yang ada, rumah, kereta juga keluarga tercinta. Betapa bagusnya langkah kita, kalau berusaha bekerja seolah-olah kita hidup lama tetapi beribadah kita seolah kematian hampir dengan kita. Semalam sahabat saya bercerita, saudaranya sedang mencuci kereta tiba-tba jatuh dan meninggal dunia. Tiada siapa yang dapat menduga apabila sampai ajalnya tidak kira tua atau pun muda, samada sakit atau sedang tidur lena, sampai masanya tidak tertangguh walaupun sesaat jua. Yang penting kita sentiasa bersedia, bekalkan diri dengan ilmu Agama, bersegera membayar hutang, hak orang segera dipulangkan, sentiasa memohon dan memberi kemaafan, amal ibadat suruhan Tuhan usah diabaikan sama ada pada waktu susah ataupun senang.

Anda dan saya, sekali sekala patut kita lawati orang sakit dihospital, mengunjungi rumah anak yatim dan kebajikan serta menziarahi kematian. Moga apa yang dipandang, dilihat dan didengar dapat diambil sebagai pengajaran dan pedoman. Pengalaman dan peringatan amat perlu dalam mengharungi liku kehidupan. Kita memang perlu sering diingatkan kerana tidak dapat dinafikan kita mudah lupa dan lalai dengan kesibukan urusan dunia yang juga perlu ditunaikan. Kebahagiaan dan kesenangan hidup didunia memang kita mahu dan perlukan dan keredhaan dan petunjuk Allah amat kita harapkan dalam menguruskan kehidupan. Kesilapan dan kesalahan yang lalu jadikan pengajaran kepada Allah kita mohon keampunan. Bait syair berikut yang merintih hiba memohon keampunan diharap dapat mengetuk pintu hati kita untuk berterusan beramal dan membuat kebajikan...

Tuhanku! Aku tidak layak untuk syurgaMu

Tetapi aku tidak pula sanggup menanggung seksa neraka-Mu

Dari itu, kurniakanlah ampunan kepadaku

Ampunkanlah, dosaku

Sesungguhnya Engkaulah Pengampun dosa-dosa besar.

(Ilahi lastulill firdaus..)

Marilah sama-sama kita sentiasa memohon keampunan ke hadrat Allah SWT kerana kita tidak mahu tergolong dalam kalangan orang yang rugi buat selama-lamanya. “Wahai Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan kalau Engkau tidak mengampunkan kami dan memberi rahmat kepada kami, nescaya jadilah kami daripada orang yang rugi” (surah al-A’Raf: 23). Amin...

Bertemu lagi…

1 comment:

  1. moga ummi tabah & sabar sentiasa....

    ReplyDelete